Lambaian Insaf V4

Sebab kerasnya hati adalah dosa, kemaksiatan, sering bergaul dengan orang-orang lalai serta orang-orang yang fasiq. Sedangkan penyebab hati menjadi lunak, bersih dan tentram adalah mentaati Allah, berteman dengan orang-orang baik, dzikir, membaca Al Qur’an dan istighfar. ~Asyraf Al-Fandani~


بسم الله الرحمن الرحيم
salam ketenangan
Mengapa Amalan Ibadah Kita Ditolak Oleh Allah?
Kisah Mu'az bin Jabal menangis dengan hebatnya setelah mendengar nasihat Nabi s.a.w. bilamana beliau menceritakan amalan-amalan yang di bawa oleh malaikat Hafazhah tidak dapat diterima-Nya oleh beberapa sebab seperti sikap perbuatan hamba-Nya yang tidak diperkenankan.


Kisahnya begini:

Pada suatu hari, seorang lelaki bertanya kepada Mu'az bin Jabal: "Apakah hadith-hadith yang tuan pernah dengar daripada Rasulullah s.a.w.?" Mu'az pun terdiam sebentar. Kemudian Mu'az pun dengan tiba-tiba sahaja menangis dengan hebatnya seolah-olah tidak akan berhenti lagi. Setelah lama kemudian, Mu'az mulai reda daripada tangisannya dan berdiam seketika, lalu Mu'az pun berceritalah, katanya: "Rasulullah s.a.w. pernah bersabda: "Mudah-mudahan akan menjadi kebaikan kiranya bagi jika engkau selalu ingat dan sentiasa awas". Demikianlah sabdanya. Lalu Mu'az pun meneruskan kisahnya lagi.


"Allah telah menjadikan tujuh malaikat, sebelum Allah menjadikan tujuh petala langit dan tujuh petala bumi. Pada setiap lapisan langit ada pintunya, ditugaskan pada setiap pintu langit seorang malaikat yang begitu besar dan tersangat cantik serta indah dan hebat".


1. Pengumpat

Naik malaikat Hafazhah kelangit pertama membawa amalan seorang hamba yang dilakukan pagi dan petang, siang dan malam, bersinar-sinar cahaya amalannya seperti matahari, lalu malaikat penjaga pintu langit pertama berkata: "Bawa kembali amalan orang itu dan hempaskan kemukanya! Aku Allah tempatkan di sini sebagai peneliti dosa orang-orang mengumpat supaya tidak membiarkan amalan-amalan orang mengumpat naik melintasi akuke atas".


2. Bermegah Dengan Kebendaan

Datang pula malaikat Hafazhah lainnya yang telah melepasi pintu langit pertama yang membawa amalan soleh hamba Allah yang sangat bersinar-sinar amalannya itu. Apabila sampai kelangit kedua, maka malaikat penjaga pintu lagit itu pun berkata: "Berhenti! Ambil amalan itudan pukulkan kemuka orang yang empunya amalan itu, kerana bersarang dengan kemegahan dunia, tidak boleh melintasi aku kerana ia bermegah-megah dengan amalannya kepada manusia, mencari keredhaan manusia (kerana pangkat, kerana jabatan, kerana wang, kerana nama,
dan kerana pujian dan sebagainya)".


3. Takabur

Naik pula malaikat Hafazhah yang lainnya lagi, yang telah melepasi pintu langit pertama dan kedua yang membawa amalan hamba Allah yang bercahaya dan cemerlang dari amalan sedekah puasa, sembahyang yang menakjubkan malaikat Hafazhah sendiri. Apabila tiba dilangit ketiga, ditahan oleh malaikat penjaga pintu langit ketiga. Katanya: "Berhenti! Ambil amalan itu dan pukulkan kemuka tuannya, aku malaikat pengawas sifat-sifat takabur, tidak membenarkan melintasi aku dengan perintah Allah, kerana amalan ibadahnya mengandungi sifat takabur, selalu takabur dalam majlis ramai".


4. `Ujub

Naik pula malaikat Hafazhah yang lainnya lagi kelangit yang keempat,
yang telah melepasi pintu langit pertama, kedua dan ketiga yang membawa amalan hamba Allah yang bersinar-sinar cahayanya. Sungguh hebat, berdengung bunyinya amalan itu yang berisi tasbih, sembahyang haji umrah, tidak dibenarkan melintasinya, lalu berkata malaikat penjaga pintu langit itu: "Berhenti di sini! Tidak boleh meliwati dari sini, aku malaikat penjaga pintu langit keempat, diperintah Allah amalannya itu dipukul kebelakangnya dan diperutnya kerana aku malaikat peneliti sifat `ujub, dia sangat `ujub (takjub/hairan) dengan amalan
sendiri (merasa bangga kerana banyak amalan hingga menghairankan dirinya".


5. Hasad Dengki

Naik lagi malaikat Hafazhah yang lainnya, yang telah melepasi pintu langit pertama, kedua, ketiga dan keempat yang membawa amalan hamba Allah, apabila tiba dipintu langit yang kelima, dilihat oleh malaikat penjaga pintu langit kelima itu bahawa malaikat Hafazhah membawa amalan seperti belarak pengantin perempuan dengan hebatnya. Lalu malaikat penjaga langit itu berkata: "Berhenti! Pukulkan amalan itu kemuka tuannya, ketengkuknya, kebahunya, aku malaikat pengawas sifat dengki manusia tidak akan membenarkan orang-orang yang hasad dengki amalannya itu naik melewati aku dilangit kelima ini".


6. Rahim

Naik lagi malaikat Hafazhah yang lainnya, yang telah melepasi pintu langit pertama, kedua, ketiga, keempat dan kelima yang membawa amalan hamba Allah, apabila tiba dipintu langit yang keenam, lalu ditahan oleh malaikat penjaga langit keenam: "Berhenti! Ambil amalannya itu dan pukulkan kemuka tuannya kerana dia tidak bersifat rahim sesama manusia seperti orang yang ditimpa bala/musibah dia hanya suka sahaja melihatnya. Aku malaikat rahmat sentiasa meneliti sifat rahim manusia. Allah perintahkan aku supaya jangan membiarkan amalan hamba yang tidak bersifat rahim naik ke atas".


7. Riak

Naik lagi malaikat Hafazhah yang lainnya, yang telah melepasi pintu langit pertama, kedua, ketiga, keempat, kelima dan keenam yang membawa amalan hamba Allah yang indah cemelang bersinar-sinar seperti matahari diiringi oleh tiga ribu malaikat, apabila tiba dipintu langit yang ketujuh, maka ditahan oleh malaikat pengawal pintu langit itu:

"Berhenti! Pukulkan amalan itu kemukanya dan segala anggota badannya dan tutupkan pintu hatinya dengan amalan itu. Aku diperintahkan Allah melarang orang yang begini amalannya meliwati dari langit ketujuh kerana amalannya menghendaki pujian dari ahli-ahli ilmu (ulama' fuqahah) supaya dia disebut termasuk ke dalam golongan ulama' fuqahah supaya mashur namanya (amalan riak: memperlihat-lihatkan, menunjuk-nunjuk kepada manusia mencari pujian dari amalannya itu)- kerana amalannya itu tidak ikhlas kerana Allah – riak kepada manusia– Allah tidak melihat amalan orang yang riak".


8. Tidak Ikhlas

Naik lagi malaikat Hafazhah yang lainnya, yang telah melepasi pintu langit pertama, kedua, ketiga, keempat, kelima, keenam dan ketujuh yang membawa amalan hamba Allah yang soleh dari sembahyangnya, zakatnya, haji umrahnya, solehnya, waraknya, baik akhlaknya, berdiam diri sentiasa dalam zikir. Diiringi oleh malaikat segenap petala langit kerana kebesaran, kehebatan amalannya itu sehingga dapat melintasi segenap tujuh lapisan pintu langit dan menembusi segala hijab yang amat jauh di atas dari langit ketujuh terus menuju kehadrat Allah s.w.t. lalu mereka sekeliannya berhenti dihadapan Allah taala menjadi saksi atas amalan orang soleh itu kerana ikhlasnya. Allah berfirma yang bermaksud: "Kamu semua penjaga amalan hamba-hamba-Ku, Aku pengawas atas dirimu. Sebenarnya amalannya bukan kerana keredhaan-Ku, hanya lain yang dicarinya, maka Aku laknatkan ke atasnya", dan semua malaikatpun turut melaknat pula bersama Allah dan melaknatkan pula oleh tujuh petala langit dan tujuh petala bumi dengan segala isinya.

Moga-moga ianya menjadi tauladan dan sempadan buat diri ana dan buat
antum semua.
Wassalam.

Sama2 kita amalkan dan sampaikan kepada yg lain ...

2 ulasan:

Insaf V4 December 27, 2010 at 7:52 AM  

InsyaAllah,semuanya dtg drp Allah swt (^^,)

naga February 10, 2016 at 8:48 PM  

assalamualaikum tuan, maaf ganggu ... sumber hadis ni tuan? terima kasih tuan

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

Tuan Guru dan Habib Umar

Tuan Guru dan Habib Umar

jom ikut saye

pelawat

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP